PONOROGO, KABARPLUS – Covid-19 nyata adanya. Bahkan telah jutaan korban meninggal di seluruh dunia. Tapi masih banyak yang menganggap corona sebagai hasil konspirasi internasional.

Berikut kesaksisan dan curahan hati Tien Trisna Mardiana, seorang penderita covid-19 di Ponorogo yang baru saja kehilangan suaminya, Moh. Agus Yahya – Ketua KONI Ponorogo, akibat covid-19.

Saat ini Trisna masih dirawat di sebuah RS di Surabaya dan terpaksa tidak bisa menghadiri pemakaman suaminya yang meninggal pada Minggu (22/11/2020) meski dialah yang menuntun suaminya untuk meninggat sang Khaliq menjelang ajal.

Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua. Berikut tulisan Trisna, seutuhnya.

Tulisan dari bu Tien Trisna Mardiana (istri Alh. bapak Agus Yahya) , utk kita semua.

Assalamualaikum para sobat pejuang….
Saya ingin berbagi kabar…
Sekedar pengin menulis untuk mencurahkan pikiran….
Saya sayang kalian semuanya…
Cukuplah kami yg mengalami ini….
Kalau pak agus Insya Alloh sudah bersama kekasih sejatinya…
Saya akan cerita sedikit pengalaman saya…
Hari pertama sampai ke 6…drip pengencer darah masuk….rasa nya mual mual hebat…1 suap nasipun seakan gak bisa masuk…ke kamar mandi harus panggil suster karena harus dimatikan dulu drip nya dan tidak boleh lama lama…
Hari ke 3 drip rasa panas terbakar di seluruh dada…saya rukyah dengan ayat ayat Alquran…saya minum garam Al hindi…
Saya mohon sama Alloh jangan sampai saya sesak nafas ya Alloh…
Semua nya saya jalani sambil tetap berdoa untuk pak agus…
Kami hanya beda 5 m saja….
Drip hari ke 6…D dimer sudah normal…Alhamdulillah sudah bisa dilepas…walaupun hasil lab saya kurang bagus…
Rotgent paru paru belum menunjukkan hasil yg baik…malah lebih parah dari yg pertama…
Tapi saya sudah melewati masa pembekuan darah…Alhamdulillah
Kesimpulan saya harus transfusi plasma darah darah mantan penderita covid yg sudah sembuh…yg tidak punya cormobid…
Cari plasma darah seperti itu tidak gampang….
2 hari baru dapat 1 kantung….
Saya nunggu pak agus hari jumat…sambil 2 infus 1 transfusi satu nya apa wis mbuh….
Nunggu sampai selesai baca yasin nuntuni sampai saya harus ke kamar…disuruh istirahat…
Hikmah terbesar sakit saya…jam 17.00 dikabari pak Agus nadi nya tidak terukur…saya langsung lari…saya tuntuni sampai nafas terakhir beliau…
Alhamdulillah plasma darah yg kedua dicari sampai PMI Jakarta dan sudah dapat…semoga cocok cross matt nya dan bisa segera dimasukkan
Inti nya sobat pejuang….
Jaga diri kalian masing masing….jaga keluarga kalian…pakailah masker dan patuhi protokol kesehatan…..
Covid itu ada…
Covid itu nyata
Dan tidak semua orang punya imun sebagus kita…
Kasihan istrimu,anakmu,keluargamu….
Jaga diri kalian baik baik
..

Makam Alm. Moh Agus Yahya. seorang korban meninggal akibat covid-19

Pengalaman saya ini boleh dishare ke semua karyawan dan saudara…
Biar menjadi pengingat kita untuk saling hati hati…saling menjaga
Tolong juga saling mengingatkan masker masing masing

­čî╣Tien Trisna Mardiana­čî╣

baca juga : Ketua KONI Ponorogo Meninggal Akibat Covid-19

klik : https://kabarplus.com/2020/11/23/ketua-koni-ponorogo-meninggal-akibat-covid-19/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *