MADIUN, KABARPLUS – Di pekan terakhir pelaksanaan PPKM jilid 2, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Suharyanto dan Kapolda Jatim, Irjen Pol Nico Afinta terus gencar melakukan berbagai upayanya dalam menekan angka penyebaran Covid-19 di Jawa Timur.

Salah satunya dengan melakukan pengawasan dan pemantauannya ke wilayah Kabupaten Madiun. Pada hari Minggu (7/2/2021) mereka keberadaan Kampung Tangguh Semeru (KTS) di Desa Ngale, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun. Didampingi Danrem 081/DSJ, Kolonel Inf Waris Ari Nugroho beserta Forkopimda, mereka memantau kedisiplinan pelaksanaan prokes di wilayah tersebut.

Usai peninjauan, Khofifah mengatakan, secara keseluruhan per hari ini (Minggu,7/2/2021) di Jawa Timur sudah terdapat sekitar 3.100 lebih Kampung Tangguh Semeru seperti yang ada di Desa Ngale tersebut. Menurutnya, keunggulan format Kampung Tangguh Semeru yang telah dibangun itu juga telah melibatkan berbagai pendekatan masyarakat.

Baca juga : Khofifah Resmikan RS Lapangan Covid-19 Madiun

Lebih lanjut Khofifah menilai, jika konsep Kampung Tangguh Semeru yang ada di Jatim hampir menyerupai dengan Keputusan Kemendagri No. 3 Tahun 2021 tentang pemberlakuan PPKM berskala mikro. “Karena basicnya sama, artinya saat ini Jawa Timur juga sudah siap untuk menjalankan PPKM berskala mikro tersebut,” tegasnya.

Dalam kunjungannya ke KTS Desa Ngale itu, Gubernur, Pangdam dan Kapolda juga berkeliliing melihat berbagai fasilitas yang ada di sana. Salah satunya berupa lumbung pangan, yang terdiri dari tanaman sayur-sayuran dan kolam ikan. Dengan didampingi Kades Ngale, Lilik Indarto Gunawan, mereka juga tampak menebarkan puluhan ribu benih ikan bawal dan lele di kolam yang ada di sana. (rilispenrem081/KP001)

Khofifah Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Nakes di Kota Madiun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *