SURABAYA, KABARPLUS – Bencana banjir dan tanah longsor yang terjadi di Dusun Selopuro, Desa Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur hingga saat ini masih menyisahkan duka mendalam bagi masyarakat yang berada di Nganjuk.

Pada Senin (15/2/2021), Korps Brigade Mobile ( Brimob) Polda Jatim, dipimpin langsung oleh Dansat Brimob Polda Jatim, Kombes Pol Amostian, mendatangi lokasi bencana banjir dan tanah longsor. Mereka hadir untuk memberikan bantuan personil dan sembako.

Sebanyak 100 personil dikerahkan untuk membantu proses pencarian korban tanah longsor yang masih belum ditemukan. Serta pembersihan pasca banjir di area longsor di Dusun Selopuro.

“Hari ini Dansat Brimob Kombes Pol Amostian, berangkat ke Nganjuk bersama 100 Personil untuk membantu memberikan bantuan guna melakukan pencarian korban tanah longsor di Nganjuk,” kata Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Gatot Repli Handoko.

Rapim TNI-Polri 2021 : Solidkan Barisan, Kawal Vaksinasi Hingga Pulihkan Ekonomi Nasional

Selain itu beberapa kebutuhan yang dibawa untuk melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Nganjuk. Di antaranya, tenda pleton sebanyak 4 unit, perahu karet sebanyak 2 unit, mesin perahu sebanyak 1 unit, dayung perahu sebanyak 4 buah, pelampung sebanyak 45 buah, tali karmantel sebanyak 2 buah, perlengkapan SAR Air sebanyak 3 set, dan ban pelampung sebanyak 16 buah.

Selain itu, perlengkapan SAR Darat sebanyak 3 set, cangkul 18 buah, sekop 4 buah, sapu lidi 5 buah, sabit 10 buah, ember 6 unit, kereta sorong 2 unit, sepatu boot 34 buah, baju APD 9 buah, sprayer 5 buah, meja lapangan 2 unit, kursi lapangan 8 Unit, senter 2 Unit, velbed 80 Unit.

Dalam kegiatan tersebut juga membawa R-2 sebanyak 6 unit, R-4 sebanyak 3 unit, R-6 sebanyak 6 unit, mobil AWC 1 unit dan tata SAR sebanyak 1 unit. Selain itu juga HT sebanyak 6 unit, kamera 4 unit dan senpi HS-9 sebanyak 6 pucuk.

Karena Prokes, Petugas Hotel di Madiun Wajib Rapid Test Covid

Saat tiba di Polsek Ngetos, Dansat Brimob melakukan koordinasi dengan Kapolres Nganjuk guna melakukan evakuasi korban tanah longsor.

Pada senin siang, Kapolda Jatim yang diwakili oleh Dansat Brimob Polda Jatim memberikan bantuan sembako, pakaian serta beberapa peralatan yang diperlukan dalam penanganan bencana longsor yang diterima langsung oleh Kepala Desa Ngetos.

Sementara itu jumlah masyarakat yang mengungsi akibat tanah longsor yang ada di SDN 3 Ngetos sebanyak 16 Kepala Keluarga (KK) dengan total 65 orang. Sedangkan total orang yang hilang sebanyak 19 orang, 10 masih dalam proses pencarian dan 9 sudah ditemukan namun dalam kondisi sudah meninggal dunia. Sedangkan 18 orang mengalami luka-luka.

Sampai saat ini Tim SAR gabungan TNI, Polri, BPBD Provinsi Jatim dan Tagana dari Dinsos serta para relawan SAR. Masih terus melakukan pencarian terhadap korban longsor.

Dalam tindakan SAR Brimob di lokasi tanah longsor, bergabung dengan anggota Polres Nganjuk, anggota TNI serta para relawan. Menghimbau kepada masyarakat agar tidak mendekat ke lokasi kejadian. (KP001)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *